Surat untuk Menteri Pendidikan

Kepada

Yth Bapak Bas Wedan

Menteri Pendidikan

ditempat.

Dengan hormat,

Selamat malam pak, apa kabar? Mungkin bapak tidak kenal saya, ya memang saya orangnya ngga terkenal. Tapi saya kenal bapak, bapak menteri pendidikan kan? Ya tentu jelas.

Bapak bas wedan, tak panggil pak bas, boleh? Ngga enak kalau manggil wedan nanti disangkanya orang edan, padahal bapak orang yang gag edan. Di samping itu ada guru ti saya yang juga bernama pak bas juga, jadi makin akrab manggilnya. Pak bas guru saya ini tahun ini akan menikah,  jadi tolong doa’kan langgeng dan sakinah warrohman. Amin.

Pak bas sebagai ‘mantan’ pelajar indonesia saya cukup prihatin dengan pendidikan indonesia jaman sekarang ini, memang tak semudah potong kuku jari. Tapi saya ada usulan untuk masalah ini, semoga bapak suka.

Perbanyak jam AGAMA atau pelajaran spiritual lainnya.

  • Ini efektif sekali menurut saya, coba bapak pikir ‘setiap orang lahir dari agama’ ya udah pasti ajaran agama ini yang terpenting bagi umat manusia
  • Berbeda dengan sekolah swasta ‘agama’, sekolah negri di indonesia sangat kurang pelajaran agamanya pak. Pasti pak bas pernah sekolah negeri kan? Kalau engga yaudah saya maklumin. Gini itu itungannya : 1 Jam pelajaran reguler adalah 45 mnt, pelajaran agama 2 jam jadi 2×45 = 90 menit. Dikurangi guru telat datang atau guru yang sedang menenangkan murid = 15 menit, jadi 90 – 15 = 75 menit. Dengan catatan pelajaran agama seminggu sekali. Jadi :

1MINGGU             =          75MENIT

1BULAN               =          300MENIT

1TAHUN               =          3600MENIT

Sedangkan pelajaran lainnya seperti matematika,biologi,dan pelajaran pokok lainnya sangat banyak jamnya tapi agama sebagai ajaran pokok setiap manusia sedikit L

  • Ini sangat nyeleneh tapi sudah saya pikirkan matang matang untuk hal ini, jadinya malah kematangan dan alhasil aku lupa ngasih tau sama pak bas. Maaf ya pak. Jadi gini, kenapa ngga hari jum’at itu di khususkan untuk hari ‘AGAMA’ bagi sekolah negri, iya soalnya di sd deket rumah saya dulu juga kayak gitu. Setiap hari jum’at para murid disuruh duduk di lapangan depan, ada salah satu ustad yang tausiah. Saya lihat dari kejauhan, TAMPAK para murid sangat senang dengan ini, tapi banyak juga para murid yang ngobrol sendiri atau malah tidur. Tapi menurut saya kenapa ngga ini di aplikasikan untuk setiap sekolah negri di indonesia. Yang islam disediakan ustad begitu juga dengan agama kristen atau budha pak

Ya Cuma itu yang saya kasih ke bapak, eh maksud saya Pak bas. Tapi saya jangan ditangkep ya pak tentang usulan saya tadi, saya ini fakir pak lebih tepatnya fakir asmara. Kasihan nanti anak cucu saya yang bakal diketawain temen sekelasnya karena punya bapak yang masuk polisi gara gara nulis surat ke menteri . Hehehe

Yasudah itu dulu ya pak. Semoga dapat membantu, Ohya saya ngasih salam dari mantan wali kelas saya sekaligus guru matematika di smk, ARIS BAKTIYONO, dia sangat ngefans sama bapak. Menurut dia bapak orangnya itu hebat sambil tangannya kayak tombol like. Saya pamit dulu pak, mungkin surat lainnya bakal tak kirim lagi di lain kesempatan.

RenMuHi

(Warga negara yang sangat labil)